Searching...

Teknologi Tidak Dapat Menjamin Ketakwaan

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Banyak kemudahan hidup tidak semesti pandai hidup, sebaliknya pandai hidup tidak semestinya banyak kemudahan hidup, kerana pandai hidup itu ada hubungan dengan mengamalkan Quran dan Sunnah dalam kehidupan...

Kita hidup di era teknologi dan informasi. Hampir setiap sudut rumah kita diterangi dengan cahaya lampu, sementara nenek moyang kita dulu membaca hanya dibawah terangnya cahaya bulan. Kita berkebolehan menerbitkan dan menyebarkan informasi dengan mudahnya, sementara nenek moyang kita dulu harus menulisnya dengan tangan mereka sendiri, menyampaikannya dari mulut ke mulut. Kita memiliki Al-Quran dan Hadis digital yang dilengkapi terjemahannya, sementara para ulama dulu menghabiskan hari demi hari untuk mencari-cari, mengumpulkanya agar mereka mengerti dan memahami.
Tidakah semua ini seharusnya menjadikan kita lebih baik lagi mengingatkan begitu banyaknya kemudahan bagi kita untuk mempelajari dan menegakkan Islam di bumi ini ?
Sayang sekali, kerana semuanya ternyata MASIH JAUH dari harapan…
Kita semua pasti mengakuinya, bahawa sejak dari awal lagi selalu terjadi perlumbaan antara kebaikan dengan kejahatan. Adam dan Iblis, Musa dan Fir’aun, Muhammad dan Abu Jahal… Bahkan hingga hari ini semua itu belum berakhir.

Mereka masih memfitnah Islam, mendiskriminasikan Islam, memomokkan Islam, menebar kebencian kepada Islam, bahkan hingga membantai dan memusnahkan sebahagian orang-orang Islam. Renungkahlah, apa yang telah mereka lakukan kepada kita, dan apa yang perlu kita lakukan untuk menghadapinya?

Namun sayang, rasanya masih jauh sekali bagi sebahagian besar saudara-saudara muslim kita untuk menyedari hal itu. Bagaimana mungkin hal itu terfikirkan sementara solat lima waktu yang hanya memakan waktu beberapa minit saja masih terasa lebih berat daripada duduk berjam-jam di depan tv, komputer dan sebagainya?
Bagaimana mungkin hal itu terfikirkan sementara membaca Al-Quran walau hanya satu halaman saja masih lebih berat daripada membaca suratkhabar dan blog hingga beberapa lembar?
Bagaimana mungkin hal itu terfikirkan sementara membaca artikel-artikel Islam yang berfaedah hanya sanggup membaca judulnya saja, sementara membaca berita gosip boleh sampai berulang-ulang kali?
Bagaimana mungkin hal itu terfikirkan sementara mengeluarkan wang untuk bersedekah masih berasa ngeri tambahan pula yang sudah mempunyai kerjaya dan kewangan yang tetap. Mengapa sebahagian besar dari kita hanya berdiam diri ketika dihina dan diinjak-injak, sementara kita masih mempunyai kekuatan untuk melakukan pembelaan? Apa yang salah? Apa yang tak kena? Apa yang sedang terjadi pada kita?

Padahal, suka ataupun tidak suka, sedar ataupun tidak sedar, menerima ataupun tidak menerima, faktanya adalah bahawa kita berada dalam keadaan perang yang berterusan dengan nafsu, syaitan dan seangkatan dengannya, dan tentu dia tidak ingin kita berhasil mengalahkannya. Dia ingin agar kitalah yang kalah dan tunduk menjadi pelayannya, mengikuti apapun yang diperintahkannya, menjadi hambanya sehingga menjadi teman setianya hingga ke neraka kelak.

Padahal, fakta lain yang tidak dapat disangkal adalah bahawa pengendalian media informasi sepenuhnya ada ditangan orang-orang yang membenci Islam, sehingga pendapat orang-orang awam dengan mudah mereka kendalikan untuk menubuhkan sentimen dan kebencian terhadap Islam.

Apakah kita akan melakukan pembelaan atau justeru terhanyut dalam pengaruhnya? Tanpa memiliki komitmen keislaman yang cukup, walaupun tidak terhanyut, kita hanya akan menjadi generasi apatis, masa bodoh dan sia-sia, tak peduli lagi dengan agama kita, tak peduli lagi dengan apa yang bakal terjadi pada generasi muslim pada masa yang akan datang. Inikah yang sedang terjadi pada kita sekarang ini?

Entahlah... Hanya Allah yang Maha Tahu dan bisa memberi taufik dan hidayah kepada yang dikehendaki-Nya, dan semoga kita termasuk diantaranya. Amin...

"Sesungguhnya kamu tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang yang kamu kasihi, tetapi Allah memberi petunjuk kepada orang yang dikehendaki-Nya, dan Allah lebih mengetahui orang-orang yang mahu menerima petunjuk".
(Q.S Al Qashash, 28:56).

Guru banyak,
Ahli pidato berselerak,
Tapi Mursyid amat sedikit sekali...
Penghayatan Berfikir

Terima kasih kerana sudi meluangkan masa dengan membaca bahan-bahan ilmiah terbitan saya. Harap anda mendapat ilmu yang bermanfaat dan maklumat penting sedikit sebanyak ianya berguna dalam kehidupan anda.
Kalau anda rasa pandangan di dalam artikel ini ada percanggahan, kepincangan dan perlu diperbetulkan maka dipersilakan untuk berbincang dalam kotak komen di bawah.
Anda ingin mengetahui isu-isu semasa mengenai perjuangan Islam dan mendapatkan tips-tips terbaru? Cuma klik di sini atau masukkan email anda di bawah untuk mendapatkan artikel terbaru dari blog ini terus ke email anda:

0 comments:

Post a Comment

loading...
 

Total Pageviews

Jumlah Pelawat

Ping

Personal Blogs
Copyright © 2016. Nukeufo89's Blog - Cara Islam - All Rights Reserved
Proudly powered by Blogger