Searching...

Bolehkah Manusia Memusuhi Tuhan?

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Surah Yaasiin: 77-83, terjemahannya:

77. Tidakkah manusia itu melihat dan Mengetahui, Bahawa Kami telah menciptakan Dia dari (setitis) air benih? Dalam pada itu (setelah Kami sempurnakan kejadiannya dan tenaga kekuatannya) maka Dengan tidak semena-mena menjadilah ia seorang pembantah Yang terang jelas bantahannya (mengenai kekuasaan Kami menghidupkan semula orang-orang Yang mati),

78. Serta ia mengemukakan satu misal Perbandingan kepada Kami (tentang kekuasaan itu), dan ia pula lupakan keadaan Kami menciptakannya sambil ia bertanya: "Siapakah Yang dapat menghidupkan tulang-tulang Yang telah hancur seperti debu?"

79. Katakanlah: "Tulang-tulang Yang hancur itu akan dihidupkan oleh Tuhan Yang telah menciptakannya pada awal mula wujudnya; dan ia Maha mengetahui akan Segala keadaan makhluk-makhluk (yang diciptakanNya);

80. "Tuhan Yang telah menjadikan api (boleh didapati) dari pohon-pohon Yang hijau basah untuk kegunaan kamu, maka kamu pun selalu menyalakan api dari pohon-pohon itu".

81. Tidakkah diakui dan tidakkah dipercayai Bahawa Tuhan Yang telah menciptakan langit dan bumi (yang demikian besarnya) - berkuasa menciptakan semula manusia sebagaimana ia menciptakan mereka dahulu? Ya! diakui dan dipercayai berkuasa! dan Dia lah Pencipta Yang tidak ada bandinganNya, lagi Yang Maha mengetahui.

82. Sesungguhnya keadaan kekuasaannya apabila ia menghendaki adanya sesuatu, hanyalah ia berfirman kepada (hakikat) benda itu: " Jadilah engkau! ". maka ia terus menjadi.

83. Oleh itu akuilah kesucian Allah (dengan mengucap: Subhaanallah!) - Tuhan Yang memiliki dan Menguasai tiap-tiap sesuatu, dan kepadaNyalah kamu semua dikembalikan.



Huraiannya:

Pada ayat 77: Allah menggambarkan kebodohan orang yang bersikap menentang perkara yang hak dan benar. Tidakkah orang itu menyedari, dan tidakkah dia terfikir, bahawa dirinya adalah terjadi dari setitis air mani yang hina dan keluarnya pun melalui saluran yang hina, tiba-tiba dia berani mencabar Allah yang Maha Perkasa lagi berkuasa menjadikan 'Yaumul Ba'ats' (Hari Kebangkitan), dan berani pula dia mengingkari-Nya?

Pada ayat 78: Malah lebih pelik lagi, ketika orang tersebut membuat perumpamaan, yang memperkecilkan kekuasaan Alah dengan menganggap seolah-olah mustahil tulang-belulang yang sudah hancur-luluh itu dapat dihidupkan semula. Sedangkan dia sendiri lupa untuk mengenang kembali asal-usul kejadiannya yang tidak kurang hinanya dari tulang-belulang yang diperumpamakannya itu.

Ayat ini Allah turunkan untuk ditujukan kepada Ubai Bin Khalaf. Dia telah membantah Nabi s.a.w. dengan mengingkari tentang adanya 'Yaumul Ba'ats' itu tadi. Kerana pada suatu masa dia telah datang kepada Nabi s.a.w. membawa tulang-belulang yang sudah reput, lalu dihancurkannya dengan tangannya dan seraya berkata: "Adakah engkau menganggap bahawa Allah dapat menghidupkan kembali tulang ini yang sudah reput?" Maka dijawab oleh Nabi s.a.w.: "Ya, dan Allah akan membangkitkan engkau dan memasukkan engkau ke dalam neraka." Maka Allah pun turunkan ayat ini.

Pada ayat 79: Allah menyuruh Rasul-Nya menjawab; "Kalau engkau hendak tahu siapa yang dapat menghidupkan tulang-belulang yang sudah hancur-luluh itu, tak lain tak bukan ialah yang menciptakannya masa mula-mula dahulu, iaitu Allah s.w.t. Kalau Allah telah dapat menciptakan dari asal mulanya, tentulah dapat mengembalikan ciptaan-Nya semula dengan bentuk dan kekuatan seperti sediakala.

Pada ayat 80: Allah jualah yang menjadikan pohon kayu yang berasal sebahagian bahannya daripada air yang menyebabkannya hijau dan tumbuh dengan segar-bugarnya. Kemudian dijadikan oleh-Nya kayuapi yang kering boleh dibakar, sehingga keluarlah api daripadanya. Sedangkan kamu ada menyalakan api yang seperti itu daripada pohon tersebut. Bermakna di sini, siapa yang dapat menciptakan api daripada kayu yang asalnya basah menandungi air yang menjadi lawan kepada api, maka dia lebih lagi dapat untuk menjadikan sesuatu itu segar, kemudian kering, dan akhir sekali menjadi buruk berlapuk.

Pada ayat 81: Dalam pada itu Allah mengingatkan pula betapa besar kekuasaan-Nya, kerana telah menciptakan langit dan bumi dengan segala macam isinya, seperti matahari, bulan, bintang, gunung, lautan, sungai, daratan dan lain-lain lagi. Kalau alam yang sebegini luas, Allah berkuasa menciptakannya, mengapa pula Allah tidak berkuasa menciptakan yang lebih hina, seperti tulang-belulang kita yang akan reput nanti untuk dihidupkan semula. Allah lebih tahu bagaimana hendak menciptakan tiap-tiap makhluk.

Pada ayat 82: Pendeknya bagi Allah mudah saja. Jika Allah menghendaki untuk menjadikan sesuatu makhluk, maka tidak susah bagi-Nya. Cukuplah Dia hanya mengatakan dengan kalimah "Kun", ertinya; "Jadilah engkau hai benda mengikut yang Aku kehendaki!" Maka seketika itu juga jadilah benda itu dengan tidak tertangguh-tangguh lagi. Mahu atau tak mahu, benda itu mesti patuh dan tunduk pada-Nya.

Pada ayat 83: Setelah Allah menunjukkan tentang kekuasaan-Nya yang penuh, maka dilambangkan-Nya sifat kesucian-Nya, di mana segala hak milik tergenggam di tangan-Nya yang bermaksud di bawah kekuasaan Allah s.w.t.

Kesimpulan yang dapat kita ambil untuk tafsiran Al-Quran bagi ayat di atas menunjukkan walau bagaimanapun kesudahan makhluk, ke mana ianya pergi dan di bumi mana ia dikuburi, kelak akan dikembalikan juga kepada Allah s.w.t. pada hari kemudian nanti (hari akhirat) untuk menerima pengadilan dan pembalasan. Wallahua'alam...

Kursus Tafsiran Al-Qur'an

Terima kasih kerana sudi meluangkan masa dengan membaca bahan-bahan ilmiah terbitan saya. Harap anda mendapat ilmu yang bermanfaat dan maklumat penting sedikit sebanyak ianya berguna dalam kehidupan anda.
Kalau anda rasa pandangan di dalam artikel ini ada percanggahan, kepincangan dan perlu diperbetulkan maka dipersilakan untuk berbincang dalam kotak komen di bawah.
Anda ingin mengetahui isu-isu semasa mengenai perjuangan Islam dan mendapatkan tips-tips terbaru? Cuma klik di sini atau masukkan email anda di bawah untuk mendapatkan artikel terbaru dari blog ini terus ke email anda:

1 comments:

  1. ALLAHU AKBAR - 83. ..KULLI SYAI-IN - berkuasa atas segala sesuatu...

    ReplyDelete

loading...
 

Total Pageviews

Jumlah Pelawat

Ping

Personal Blogs
Copyright © 2016. Nukeufo89's Blog - Cara Islam - All Rights Reserved
Proudly powered by Blogger