Searching...

Di Manakah Allah?

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Padang pasir terbentang luas. Matahari bersinar menyala seolah-olah hendak membakar ubun-ubun kepala. Di sebuah jalan yang membelah padang pasir, kelihatan seseorang berjubah putih sedang berjalan keletihan. Orang itu tidak lain dan tidak bukan adalah Abdullah Bin Umar r.a, salah seorang sahabat Nabi Muhammad S.A.W, yang terkenal dengan kealiman (ilmu yang tinggi) dan kezuhudannya (kesederhanaan). Dia sedang berjalan keluar dari Madinah menuju ke Mekah untuk beribadah di Baitullah.

Berkali-kali Abdullah Bin Umar menghentikan langkahnya sesaat, untuk meminum seteguk air bekalannya. Namun sayang, bekalan airnya telah kering kontang. Dia benar-benar kehausan. Dia melihat ke arah sekitarnya, manalah tahu ada orang Badwi atau pengembala yang boleh memberikannya seteguk air sebagai penawar dahaga. Namun, sejauh mata memandang hanyalah ditemukan warna keperangan kawasan padang pasir.

Namun begitu, dia tetap bersabar dan meneruskan perjalanannya, akhirnya matanya menangkap beberapa titik-titik hitam dan putih di hujung sana yakni di sebalik bukit pasir. Hatinya berasa lega, berkali-kali dia mengucapkan syukur Alhamdulillah. Dia yakin, titik hitam dan putih itu adalah manusia. Abdullah terus melangkah kaki mendekati titik hitam dan putih itu. Apabila sudah dekat, persekitarannya tidak meleset. Titik hitam dan putih itu adalah seorang pengembala dan kambing-kambingnya.

Ketika Abdullah bin Umar r.a berada tidak jauh dari pengembala itu, tiba-tiba terlintas dalam fikirannya untuk menguji pengembala itu. Dia ingin tahu, apakah ajaran islam telah sampai ke tengah padang pasir yang terpencil jauh ini? Dia juga ingin tahu, adakah pengembala itu telah menerima ajaran suci yang dibawa Nabi Muhammad S.A.W?

Setelah mengucapkan salam, Abdullah bin Umar berkata kepada pengembala yang merupakan seorang hamba; “Wahai pemuda! Aku ingin membeli seekor kambing yang kau gembalakan ini. Bekalanku sudah habis.” Maka pengembala itu pun menjawab; “Maaf tuan, aku hanyalah seorang hamba yang ditugaskan untuk mengembala kambing-kambing ini. Aku tidak boleh menjualnya. Ia bukan milikku. Aku tidak diberi kebenaran untuk menjualnya."

“Ah! Itu masalah mudah. Begini, kau jual seekor saja kambing gembalaanmu padaku. Kambing yang kau jaga ini sangat banyak, tentu sangat sukar bagi pemiliknya untuk menghitung jumlahnya. Kalau pun dia tahu ada seekor kambingnya tidak ada, cakap saja telah dibaham serigala. Mudah sekalikan? Kau pun boleh membawa wangnya,” Pujuk Abdullah bin Umar r.a dengan wajah yang agak serius.


“Dengan itu, dimanakah Allah? Pemilik kambing ini memang tidak akan tahu dan boleh dibohongi, tetapi ada Zat yang Maha Tahu, yang pasti melihat dan mengetahui apa yang kita lakukan. Apa kau ingat Allah tidak melihat?” jawab pengembala itu dengan mantap. Sungguhpun demikian, jawapan itu membuatkan Abdullah bin Umar tersentak.

“Aku tidak diberi kuasa oleh pemilik kambing ini untuk menjualnya. Aku hanya ditugaskan untuk mengembalakannya dan meminum air susunya ketika aku memerlukannya dan juga memberi minum kepada para musafir yang kehausan,” sambung pengembala itu.

Dia berkata begitu sambil memerah susu seekor kambing ke dalam sebuah mangkuk. Selepas penuh berisi susu, dia memberikannya kepada Abdullah bin Umar.

“Minumlah tuan, aku lihat kau kehausan. Jika masih kurang, boleh ditambah lagi. Jangan risau, susu ini halal sebab pemiliknya menyuruh aku untuk memberi minum kepada musafir yang memerlukannya.” Kata pengembala itu dengan tutur kata yang halus dan ramah.

Abdullah bin Umar menerima mangkuk berisi susu itu dengan rasa terharu. Dia minum sehingga rasa hausnya hilang. Setelah itu dia mohon diri. Di dalam perjalanan, dia tidak boleh menyembunyikan tangisnya, teringat kata-kata pengembala itu; “Di manakah Allah? Apakah kau beranggapan Allah melihat?”

Abdullah bin Umar menangis teringatkan bahawa seorang pengembala kambing di tengah padang pasir yang berpakaian kotor, ternyata memiliki kejujuran yang tinggi. Hatinya menyinarkan keimanan. Akhlaknya sungguh mulia. Ajaran Rasulullah S.A.W telah terpatri dalam jiwanya. Abdullah bin Umar terus melangkah kaki sambil bercucuran air mata.

Kemudian, Abdullah bin Umar mencari kampung yang berdekatan dan bertanyakan kepada penduduk kampung itu, siapakah tuan kepada si pengembala kambing itu. Setelah berjumpa, Abdullah bin Umar terus membeli hamba itu dan memerdekakannya. Seorang manusia yang jujur dan memiliki rasa ketakwaannya kepada Allah yang begitu tinggi tidaklah sepatutnya menjadi hamba kepada manusia. Dia layak menjadi hamba Allah SWT.

Kredit


Kisah Teladan dan Ingatan

Terima kasih kerana sudi meluangkan masa dengan membaca bahan-bahan ilmiah terbitan saya. Harap anda mendapat ilmu yang bermanfaat dan maklumat penting sedikit sebanyak ianya berguna dalam kehidupan anda.
Kalau anda rasa pandangan di dalam artikel ini ada percanggahan, kepincangan dan perlu diperbetulkan maka dipersilakan untuk berbincang dalam kotak komen di bawah.
Anda ingin mengetahui isu-isu semasa mengenai perjuangan Islam dan mendapatkan tips-tips terbaru? Cuma klik di sini atau masukkan email anda di bawah untuk mendapatkan artikel terbaru dari blog ini terus ke email anda:

4 comments:

  1. @monomana

    Terima kasih kerana menyokong entri blog ini... Kalau anda sudi, bolehlah klik 'Like' kat fb page...

    ReplyDelete
  2. walupun kita menipu takde manusia yang tahu tapi Allah sentiasa melihat perbuatan kita :) Allah maha mengetahui. :) btw, do checkout my blog :)

    ReplyDelete

loading...
 

Total Pageviews

Jumlah Pelawat

Ping

Personal Blogs
Copyright © 2016. Nukeufo89's Blog - Cara Islam - All Rights Reserved
Proudly powered by Blogger