Searching...

Tidak Dapat Dinafikan, Tuhan Merupakan Sang Penghibur Maha Agung

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Apabila kita membuat sesuatu perkara yang baik kita disuruh menyebut nama Tuhan. Sebab itu Tuhan pilih salah satu dari 99 nama Allah. Tuhan suruh kita sebut;


'Bismillahirrahmanirrahim' (dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang).
Tuhan pilih dua nama-Nya dari 99 nama Allah, iaitu 'Ar Rahman' dan 'Ar Rahim'.
Dengan 'Ar Rahman', Tuhan beri kita segala macam nikmat.
Dengan 'Ar Rahim', Tuhan beri kita segala macam rahmat.
Tuhan kenalkan dirinya, "[Akulah Sang Penghibur]." Tuhan tak suruh kita sebut 'Bismillahi Jabbarul Qahhar.' Tetapi kita tak perasan, kita tak sedar. Kita hanya tahu kalau kita sebut dapat fadhilat. Kita tak diajar Tuhan Penghibur Agung. Kita diajar fadhilat saja.


Tuhan buat siang dan malam. Kejadian siang dan malam itu hiburan dari Tuhan. Kalau malam saja menyusahkan kita. Demikian pula kalau siang saja. Siang untuk keperluan kerja. Malam untuk berehat, dan perlu tidur. Tak terhiburkah? Kita tak pernah diajar tauhid macam ini. Tuhan itu Penghibur Agung, tak ada penghibur seagung Tuhan. Sebab itu Allah datangkan syariat, seolah-olah Tuhan berkata, "Kalau Aku menciptakan kamu, Aku adalah Penghibur Agung kamu. Sebab itu Aku buat syariat sebagai peraturan dan sistem hidup buat menghiburkan kamu".


Tuhan adalah Penghibur Agung. Didatangkan syariat itu sebagai hiburan kedua. Syariat mengajarkan kita, kalau orang bersalah kita maafkan. Tak terhiburkah? Padahal kalau tidak dimaafkan sakit orang itu. Jiran kena jaga walaupun kafir, Perlu dibuat macam keluarga sendiri. Tak terhiburkah? Bila berkawan, Tuhan kata kena setia. Tak terhiburkah? Bila ada orang menentang kita dalam berdakwah, kita doakan untuk dia. Tak terhiburkah?



Cuba baca sejarah, orang yang paling kuat berjuang seperti para Rasul tak ada tandingannya. Baca sejarah Nabi Adam, Nabi ldris, Nabi Musa, Nabi Nuh, dan Nabi Daud. Mereka tak pernah bunuh orang kecuali Nabi Musa yang telah membunuh seorang  lelaki Qibti sebelum baginda dilantik menjadi nabi. ltupun secara tak sengaja. 

Rasulullah masuk medan Perang 27 kali tetapi tak sekalipun membunuh orang, padahal peluang ada. Kalau pun ada peluang, Rasulullah maafkan. Tak terhiburkah hati orang? Tuhan datangkan Rasulullah untuk menghiburkan manusia. Baginda sangat berlemah lembut dengan musuh-musuhnya. Kalau mereka tidak mahu masuk lslam maka Rasulullah biarkan saja, dengan harapan satu hari nanti anak cucunya masuk lslam. Tak tehiburkah? 



Kenapakah sesetengah ulama atau pejuang-pejuang Islam zaman moden ini bila mengajak untuk berjihad, mereka hendak bunuh orang? Hendak tembak dan bom orang. Dari mana mereka belajar? Para rasul tidak ada yang berbuat begitu. Akibatnya orang kafir takut dengan Islam dan pejuang Islam malah orang Islam pun jadi takut. Dari mana mereka dapat? Dari mana mereka belajar? Para Rasul tidak ada yang berbuat begitu. Orang kafir jadi takut, orang lslam pun jadi takut.

Jadi Tuhan minta kepada manusia untuk menghiburkan orang dengan mencontohi Tuhan sendiri yang Maha Penghibur. Tuhan juga datangkan orang-orang-Nya yang berjuang untuk menghiburkan manusia. Walaupun mereka susah, yang penting orang terhibur. Bagi orang-orang seperti ini, kesusahan itu sendiri satu hiburan kepada mereka yang penting [orang terhibur].

Terima kasih kerana sudi meluangkan masa dengan membaca bahan-bahan ilmiah terbitan saya. Harap anda mendapat ilmu yang bermanfaat dan maklumat penting sedikit sebanyak ianya berguna dalam kehidupan anda.
Kalau anda rasa pandangan di dalam artikel ini ada percanggahan, kepincangan dan perlu diperbetulkan maka dipersilakan untuk berbincang dalam kotak komen di bawah.
Anda ingin mengetahui isu-isu semasa mengenai perjuangan Islam dan mendapatkan tips-tips terbaru? Cuma klik di sini atau masukkan email anda di bawah untuk mendapatkan artikel terbaru dari blog ini terus ke email anda:

0 comments:

Post a Comment

loading...
 

Total Pageviews

Jumlah Pelawat

Ping

Personal Blogs
Copyright © 2016. Nukeufo89's Blog - Cara Islam - All Rights Reserved
Proudly powered by Blogger