Searching...

Hancurkan Dinasti Kuffar Syiah-Majusi Terlebih Dahulu, Baru Kita Boleh Membebaskan Palestin!

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Fakta sejarah yang sering luput dari fikiran kita adalah bahawa Al-Quds (Palestin) dapat dibebaskan setelah Dinasti kuffar Syiah-Majusi dihancurkan. Khalifah Umar bin Al-Khattab r.a tidak mampu membebaskan Al-Quds (Palestin) kecuali setelah menghancurkan Dinasti Parsi-Majusi. Shalahuddin Al-Ayyubi tidak dapat membebaskan Al-Quds (Palestin) kecuali setelah menumbangkan Dinasti Mesir kuffar Syiah-Fathimiyah.

Sheikh-ul-Islam Ibn Taymiyah Rahimahullah berkata:
"Yahudi tidak membangun sebuah rejim, kecuali kau akan menemukan Rafidhah sebagai sekutu terdekat mereka."

Untuk itu, kita hanya boleh dapat menakluki Al-Quds dan menghancurkan rejim Zionis jika kita dapat menumbangkan Dinasti kuffar Syiah-Parsi. Dan saudara-saudara kita di Asy-Syam (Syria) telah memulainya. Insya Allah akan diikuti oleh saudara-saudara kita di Iraq dan Lebanon.

Pesanan daripada para cerdik pandai Islam: "Yang dihormati saudara-saudara sekalian, jangan dengarkan ucapan para penyokong kuffar Syiah yang selalu membicarakan bahawa hanya Syiahlah yang boleh membebaskan Al-Quds (Palestin) dari tangan Zionis. Kerana dalam ideologi (fahaman) mereka, Al-Quds sebenarnya adalah di syurga bukan di Palestin! Jika anda tertarik dengan percakapan kosong (karut) mereka itu, maka anda boleh dijangkiti virus munafiq." Berdasarkan firman Allah S.W.T:

وَإِذَا رَأَيْتَهُمْ تُعْجِبُكَ أَجْسَامُهُمْ وَإِن يَقُولُوا تَسْمَعْ لِقَوْلِهِمْ كَأَنَّهُمْ خُشُبٌ مُّسَنَّدَةٌ يَحْسَبُونَ كُلَّ صَيْحَةٍ عَلَيْهِمْ هُمُ الْعَدُوُّ 

فَاحْذَرْهُمْ قَاتَلَهُمُ اللَّهُ أَنَّى يُؤْفَكُونَ

Maksudnya: "Dan apabila engkau melihat mereka, engkau tertarik hati kepada tubuh badan mereka (dan kelakuannya); dan apabila mereka berkata-kata, engkau juga (tertarik hati) mendengar tutur katanya (kerana manis dan fasih). (Dalam pada itu) mereka adalah seperti batang-batang kayu yang tersandar (tidak terpakai kerana tidak ada padanya kekuatan yang dikehendaki). Mereka (kerana merasai bersalah, sentiasa dalam keadaan cemas sehingga) menyangka tiap-tiap jeritan (atau riuh rendah yang mereka dengar) adalah untuk membahayakan mereka. Mereka itulah musuh yang sebenar-benarnya maka berjaga-jagalah engkau terhadap mereka. Semoga Allah membinasa dan menyingkirkan mereka dari rahmat-Nya. (Pelik sungguh!) Bagaimana mereka dipalingkan (oleh hawa nafsunya - dari kebenaran)?" (Surah Al-Munaafiquun ayat 4).


Dua ciri-ciri khas dari kelompok penganut Syiah:


Pertama:

Mereka yang sebenarnya masih bersederhana (simple) tentang cara hidup Syiah. Pada dasarnya kelompok ini tidak sebetul-betulnya faham tentang selok-belok Syiah. Mulai dari penghinaan Syiah terhadap para Sahabat (selain Ali), sikap permusuhan Syiah terhadap Muslim, kepercayaan Syiah tentang Imamah (yang melibatkan Ushul Fiqh), sehingga pada pelaksanaan taqiyah milik Syiah yakni untuk menutupi ajaran mereka yang sebenarnya.


Kedua:

Pengikut Syiah yang betul-betul mengikuti dasar pelampau perjuangan ideologi Syiah. Mereka mengikuti ajaran inti dari Syiah sepenuhnya. Semacam konsep Imamah, Taqiyah, Ro'jah, Ba'da dan sebagainya. KH Nabhan Husein, dalam pembentangannya di dalam masjid Istiqlal pada tahun 1997, melalui artikel bertajuk, "Pandangan Ahlus Sunnah terhadap pengertian Syiah tentang Al-Quran dan Hadis", juga dilengkapi sekurang-kurangnya 219 ayat-ayat Al Quran yang tidak diakui oleh kuffar Syiah.

Pada perkara pertama, biasanya kebanggaan/kepuasan akan tergambar pada raut wajah Ahmadinejad sebagai alasan mengapa beberapa orang memasuki komuniti Syiah. Mereka juga tidak dapat membezakan antara masalah Revolusi Iran dengan ideologi akidah Syiah. Maka, tidak mustahil mereka diperbodohkan oleh pelaksanaan taqiyah Syiah yang sengaja dimainkan untuk menutupi sifat keaslian mereka.

KH Dawam Anwar dalam pembentangannya bertajuk, "Inilah Realiti Syiah" di seminar Nasional tentang Syiah pada tahun 1997 di masjid Istiqlal, telah menjelaskan bahawa salah satu alasan sulitnya ajaran Syiah dikenal masyarakat adalah kerana buku-buku yang berisi realiti mengenai Syiah dan syariat Syiah sangat jarang, meskipun begitu, bukan bererti tidak ada.

Buku-buku serupa Al-Kaafi, Tahdzibuk Ahkam, Al Istishar, Bihar Al-Anwar, Al-Waafi dan lain-lain tidak jumpai di kedai buku umum. Kerana sejak sekian lama, ulama' Syiah telah sengaja merahsiakan buku-buku itu agar tidak jatuh ke tangan kaum Muslimin kerana hal itu boleh menjadi boomerang bagi mereka. Meskipun pada akhirnya (dengan izin Allah S.W.T) buku-buku itu telah sampai juga ke tangan ulama' Muslimin (ahlus Sunnah wal Jamaah).

Faktor paling menarik sekarang ini ialah Ahmadinejad yang sering mengkritik Amerika (masih dalam perdebatan). Jika Ahmadinejad betul-betul serius menentang Amerika, dia boleh sahaja bertindak secara lebih realistik. Tidak jauh dari Iran, yang berhampiran dengan Iran, iaitu Afghanistan, puluhan ribu kaum Mujahidin boleh sahaja berganding bahu menghalau Amerika berserta Zionis. Namun sejauh ini, belum ada tindakan yang nyata sama sekali dari Ahmadinejad untuk membantu Afghanistan menghalau Amerika.

Apa yang terjadi justeru sebaliknya. Sebagai contoh, kita semua tahu bahawa hubungan Ahmadinejad dengan Nouri Maliki sangat dekat. Padahal Nouri adalah kaki tangan Amerika dan Zionis di Iraq. Maka wajar jika kemudian muncul spekulasi, apakah hal itu disebabkan Nouri Maliki juga seorang Syiah?

Dan ini semakin menimbulkan syak wasangka, ada apa dengan Iran? Iran tidak jauh lebih besar daripada Iraq, sementara Iraq telah diserang habis-habisan oleh Amerika dan sekutunya. Tapi Iran masih lagi boleh baik-baik sahaja! Amerika tidak pernah melancarkan serangan nyata ke Iran! 

P/S: Taqiyah merupakan ajaran kedustaan buat penganut Syiah bagi menutup kekurangan/kelemahan dalam kepercayaannya dengan merujuk pada kitabnya iaitu: 

Kitab Syiah "As Syi'ah fil Mizaan", hal.48 :
"Taqiyah iaitu, kau mengatakan atau melakukan (sesuatu), berlainan dengan apa yang kamu yakini untuk menolak bahaya dari dirimu atau hartamu atau untuk menjaga kehormatanmu."


Dalam fahaman Syiah, Taqiyah itu fardu (wajib)!

Benar, apa yang dikatakan oleh Imam Syafi'i:


ما رأيت في أهل الأهواء قوما أشهد بالزور من الرافضة

Maksudnya: "Aku tidak pernah melihat satu kaum dari pengikut hawa nafsu yang aku saksikan kedustaannya selain (Syiah) Raafidhah."


Dengan merujuk pada gambar di atas, lihat Imam Syiah sedang ber-taqiyah. Supaya para pengikutnya semakin fanatik dan taksub kepadanya, iaitu sengaja meletakkan spotlight/lampu untuk menerangi dirinya supaya kelihatan seolah-olah disinari nur ilahi:
  • Anak panah: Kaca dan lampu dipasang di atas Imam untuk meneranginya.
  • Bulatan merah: Lampu dipasang di depan Imam untuk menyorot wajah Imam agar terlihat lebih bercahaya.

Wallahua'lam.

Terima kasih kerana sudi meluangkan masa dengan membaca bahan-bahan ilmiah terbitan saya. Harap anda mendapat ilmu yang bermanfaat dan maklumat penting sedikit sebanyak ianya berguna dalam kehidupan anda.
Kalau anda rasa pandangan di dalam artikel ini ada percanggahan, kepincangan dan perlu diperbetulkan maka dipersilakan untuk berbincang dalam kotak komen di bawah.
Anda ingin mengetahui isu-isu semasa mengenai perjuangan Islam dan mendapatkan tips-tips terbaru? Cuma klik di sini atau masukkan email anda di bawah untuk mendapatkan artikel terbaru dari blog ini terus ke email anda:

0 comments:

Post a Comment

loading...
 

Total Pageviews

Jumlah Pelawat

Ping

Personal Blogs
Copyright © 2016. Nukeufo89's Blog - Cara Islam - All Rights Reserved
Proudly powered by Blogger