Searching...

Dari Mata Masyarakat Awam Terhadap Ikhwanul Muslimin

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Apabila kita pada waktu ini sedang melihat situasi politik di Mesir yakni pasca rampasan kuasa tentera Jeneral Al-Sisi pada 3 Julai 2013 yang lepas, maka kita akan melihat di sana betapa gagah dan sengitnya perjuangan pemuda-pemuda Ikhwanul Muslimin berserta penyokongnya, untuk mempertahankan hak-hak rakyat dalam politik yang telah mereka raih. Kegigihan perjuangan ini mengundang simpati yang amat besar, tetapi juga menimbulkan persepsi negatif di mata masyarakat awam. Situasi ini turut mengundang beratus-ratus nyawa terkorban. Sebahagian dalam kalangan kita ada menyebut bahawa Ikhwanul Muslimin terlalu suka membantah, mahu menang sendiri, dan susah diajak berkompromi.

Sebagai seorang Muslim yang tidak menetap di Mesir, tidak melihat dari jarak dekat keadaan kehidupan di sana, tidak mengikuti imbasan perkembangan sejarah mereka, tidak hadir bersama-sama dengan detik-detik situasi mereka seperti tangisan, pekikan dan gelak ketawa mereka. Cuma kita hanya boleh menilai mereka dari jauh. Di sini ada hak-hak ukhuwah yang harus kita tunaikan, terutamanya untuk saudara-saudara kita dari dalam kalangan Ikhwanul Muslimin.

Dalam riwayat ada menyebutkan mengenai sabda Nabi S.A.W: 

"Al mukminu lil mukmini kal bunyan yasyuddu ba'dhuhu ba'dha." 

Bermaksud: "Orang Mukmin satu dengan yang lainnya adalah seperti sebuah bangunan, satu sama lain saling menguatkan." [HR. Bukhari dan Muslim].  

Syeikh Hassan Al-Banna rahimahullah ada menyebutkan hak paling sedikit bagi seorang Muslim terhadap Muslim yang lainnya ialah "Salamatus Shadr". Bermaksud, selamatnya hati kita daripada prasangka-prasangka buruk kepada sesama Muslim.

Sebenarnya adalah menjadi tanggungjawab bagi para pemimpin Ikhwanul Muslimin untuk menjelaskan kebijaksanaan dan langkah-langkah mereka kepada kaum Muslimin secara terbuka. Tetapi dalam situasi ketika ini, kita tahu betapa susah lagi menyusahkan situasi yang mereka hadapi. Oleh sebab itu, kita cukup sedar diri sahaja sudah memadai, tidak menuntut banyak dari situasi mereka, dan cuba menemukan seberapa banyak alasan untuk memahami keadaan mereka. Semoga kita berlapang dada dan berminda terbuka atas segala kegiatan saudara Muslim kita dengan berharap agar Allah melapangkan rahmat-Nya ke atas kita semua. Amin ya rabbal Alamin.


Teguhnya Keberanian Ikhwanul Muslimin

Dalam perselisihan politik yang terjadi di Mesir pada waktu ini, semua pihak menyedari betapa teguhnya keberanian para pemimpin Ikhwanul Muslimin, termasuk Presiden Muhammad Mursi. Mereka kini berada dalam tekanan yang sangat luar biasa dari tentera Mesir, hingga boleh menyebabkan berlakunya kematian dan pertumpahan darah. Mereka mendapat tekanan kuat dari Amerika dan negara-negara Eropah, mendapat tekanan yang hebat dari pemimpin Arab Saudi dan Emiriah Arab Bersatu, mendapat tekanan hebat dari media-media massa Mesir dan juga tentunya mendapat tekanan dari anasir gerakan Tamarod yang diketuai oleh El Baradei. Tetapi pemimpin-pemimpin Al-Ikhwan itu kelihatan tidak gementar dan tidak takut sama sekali. Apakah Muhammad Mursi, Al-Beltaghi, Jihad Al-Haddad, Hisyam Qandil, Muhammad Badie, dan lainnya seperti tidak cukup untuk diberi tekanan?

Jangankan mereka berniat untuk kompromi, atau memperlembut sikapnya, mengundurkan langkahnya sahaja pun tidak. Mereka tetap pada keyakinan, rampasan kuasa tentera Jeneral Al-Sisi pada 3 Julai 2013 adalah bathil (tidak sah). Hak-hak Presiden Mursi harus dikembalikan ke tempat asalnya semula. Malah mereka terus mengaturkan kekuatan rakyat untuk membatalkan rampasan kuasa tentera, yang berpusat di depan Masjid Rabi'ah Al-Adawiyah. Hal itu pula yang membuat Jeneral Al-Sisi nyaris-nyaris berasa berputus asa, sehingga meminta mandat daripada rakyat untuk melakukan "persatuan" terhadap para penunjuk perasaan pro Presiden Mursi. Bahkan pemimpin Al-Ikhwan sendiri terus melancarkan tekanan politik ke arah tenteranya sehingga mereka bertambah jahat dan kejam.

Sebagaimana saat Presiden Mursi diancam oleh Jeneral Shidqi As Shubhi, Ketua Pengawal Republik, dengan mudah Mursi menjawab, "Daripada mengkhianati amanah rakyatku, lebih baik kamu semua membunuhku. Itu lebih ringan bagiku." Masya-Allah, beliau lebih takut dengan pengadilan di hari Akhirat daripada berhadapan dengan sasaran senapang pihak tentera. Di mata para pemimpin Al-Ikhwan ini, seolah-olah kematian sama saja dengan kehidupan yakni siapa yang berani hidup, maka harus siap bersedia menghadapi mati pada bila-bila masa saja ajal mendatang.

Sungguh luar biasa keberanian para pemimpin Al-Ikhwan Mesir. Mereka seperti berpadu, seia sekata, dan tidak akan menyerah. Keberanian seperti inilah yang harus dijadikan iktibar dan pengajaran bagi para pejuang-pejuang Islam lainnya, khasnya di Malaysia. Kita hendaklah memiliki keberanian seperti itu dengan tetap pendirian. Jangan lemah dan mudah menyerah kalah dalam menghadapi tekanan, demi menegakkan Kalimah Allah S.W.T. Insya-Allah. Wallahua'lam.

Terima kasih kerana sudi meluangkan masa dengan membaca bahan-bahan ilmiah terbitan saya. Harap anda mendapat ilmu yang bermanfaat dan maklumat penting sedikit sebanyak ianya berguna dalam kehidupan anda.
Kalau anda rasa pandangan di dalam artikel ini ada percanggahan, kepincangan dan perlu diperbetulkan maka dipersilakan untuk berbincang dalam kotak komen di bawah.
Anda ingin mengetahui isu-isu semasa mengenai perjuangan Islam dan mendapatkan tips-tips terbaru? Cuma klik di sini atau masukkan email anda di bawah untuk mendapatkan artikel terbaru dari blog ini terus ke email anda:

0 comments:

Post a Comment

loading...
 

Total Pageviews

Jumlah Pelawat

Ping

Personal Blogs
Copyright © 2016. Nukeufo89's Blog - Cara Islam - All Rights Reserved
Proudly powered by Blogger