Searching...

Dengan Allah, Maka Kekosongan itu Akhirnya Terisi...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ


Akhirnya, kita melihat kekosongan itu hanya terisi setelah kita mendekatkan diri kepada Allah S.W.T. Apabila kita mengadu kepada-Nya, berharap kepada-Nya, meminta kepada-Nya, bernaung di bawah-Nya, melaksanakan semua perintah-Nya dan meninggalkan semua larangan-Nya. Kita yakin bahawa Allah adalah mujarab dalam segala bentuk keperluan bagi hamba-hamba-Nya.

Allah yang menciptakan kita. Dia yang memberikan kita bahagia dan sengsara. Dia yang menyusun atur seluruh alam ini. Dialah yang menciptakan kesemuanya. Dia Maha Tahu, Maha Mendengar, Maha Melihat, Maha Sempurna, Maha Berkuasa atas segala-segalanya. Tidak ada yang mampu menandingi-Nya.

Allah menjelaskan dalam surah Al-An'am ayat 74 hingga ayat 80 seperti berikut:

وَإِذْ قَالَ إِبْرَاهِيمُ لأَبِيهِ آزَرَ أَتَتَّخِذُ أَصْنَاماً آلِهَةً إِنِّي أَرَاكَ وَقَوْمَكَ فِي ضَلاَلٍ مُّبِينٍ

وَكَذَلِكَ نُرِي إِبْرَاهِيمَ مَلَكُوتَ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ وَلِيَكُونَ مِنَ الْمُوقِنِينَ

فَلَمَّا جَنَّ عَلَيْهِ اللَّيْلُ رَأَى كَوْكَباً قَالَ هَـذَا رَبِّي فَلَمَّا أَفَلَ قَالَ لا أُحِبُّ الآفِلِينَ

فَلَمَّا رَأَى الْقَمَرَ بَازِغاً قَالَ هَـذَا رَبِّي فَلَمَّا أَفَلَ قَالَ لَئِن لَّمْ يَهْدِنِي رَبِّي لأكُونَنَّ مِنَ الْقَوْمِ الضَّالِّينَ

فَلَمَّا رَأَى الشَّمْسَ بَازِغَةً قَالَ هَـذَا رَبِّي هَـذَا أَكْبَرُ فَلَمَّا أَفَلَتْ قَالَ يَا قَوْمِ إِنِّي بَرِيءٌ مِّمَّا تُشْرِكُونَ

إِنِّي وَجَّهْتُ وَجْهِيَ لِلَّذِي فَطَرَ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضَ حَنِيفاً وَمَا أَنَاْ مِنَ الْمُشْرِكِينَ

وَحَآجَّهُ قَوْمُهُ قَالَ أَتُحَاجُّونِّي فِي اللّهِ وَقَدْ هَدَانِ وَلاَ أَخَافُ مَا تُشْرِكُونَ بِهِ إِلاَّ أَن يَشَاءَ رَبِّي شَيْئاً وَسِعَ رَبِّي كُلَّ شَيْءٍ عِلْماً أَفَلاَ تَتَذَكَّرُونَ

Maksudnya: "Dan (ingatlah) ketika Nabi Ibrahim berkata kepada bapanya Aazar: 'Patutkah ayah menjadikan berhala-berhala sebagai tuhan-tuhan? Sesungguhnya aku melihatmu dan kaummu dalam kesesatan yang nyata'. - (74)

Dan demikianlah Kami perlihatkan kepada Nabi Ibrahim kebesaran dan kekuasaan (Kami) di langit dan di bumi, dan supaya menjadilah ia dari orang-orang yang percaya dengan sepenuh-penuh yakin. - (75)

Maka ketika ia berada pada waktu malam yang gelap, ia melihat sebuah bintang (bersinar-sinar), lalu ia berkata: 'Inikah Tuhanku?' Kemudian apabila bintang itu terbenam, ia berkata pula: 'Aku tidak suka kepada yang terbenam hilang'. - (76)

Kemudian apabila dilihatnya bulan terbit (menyinarkan cahayanya), dia berkata: 'Inikah Tuhanku?' Maka setelah bulan itu terbenam, berkatalah dia: 'Demi sesungguhnya, jika aku tidak diberikan petunjuk oleh Tuhanku, nescaya menjadilah aku dari kaum yang sesat'. - (77)

Kemudian apabila dia melihat matahari sedang terbit (menyinarkan cahayanya), berkatalah dia: 'Inikah Tuhanku? Ini lebih besar'. Setelah matahari terbenam, dia berkata pula: 'Wahai kaumku, sesungguhnya aku berlepas diri (bersih) dari apa yang kamu sekutukan (Allah dengannya).' - (78)

'Sesungguhnya aku hadapkan muka dan diriku kepada Allah yang menciptakan langit dan bumi, sedang aku tetap di atas dasar tauhid dan bukanlah aku dari orang-orang yang menyekutukan Allah (dengan sesuatu yang lain)'. - (79)

Dan ia dibantah oleh kaumnya, ia pun berkata: 'Patutkah kamu membantahku mengenai Allah, padahal sesungguhnya Ia telah memberi hidayah petunjuk kepadaku? Dan aku pula tidak takut (akan sebarang bahaya dari) apa yang kamu sekutukan dengan Allah, kecuali Tuhanku menghendaki sesuatu dari bahaya itu. (Sesungguhnya) pengetahuan Tuhanku meliputi tiap-tiap sesuatu, tidakkah kamu mahu (insaf) mengambil pelajaran?' - (80)


[Surah Al-An'am ayat 74-80].

Apabila kita mendekati Allah S.W.T, kekosongan hati dan jiwa terisi sepenuhnya. Perasan takut pada kekosongan itu mula menghilang. Perasaan resah dan gelisah turut musnah. Yang wujud pada ketika itu hanyalah ketenangan.

Ketenangan turut dirasai oleh Bilal Bin Rabah sewaktu dadanya dihempap dengan batu yang besar. Ketenangan juga turut dirasai oleh Suhaib Ar-Rumy sewaktu beliau membelanjakan seluruh hartanya ke jalan Allah. Ketenangan yang ditunjukkan oleh Bara' Bin Malik sewaktu beliau melemparkan dirinya ke kubu musuh. Ketenangan yang ditunjukkan oleh Saad Bin Abi Waqqas pula adalah sewaktu beliau ingin merentas sungai yang luas dan dalam. Tak lupa, ketenangan yang ditunjukkan oleh Rasulullah S.A.W pada saat baginda hanya berdua-duaan bersama Abu Bakar di dalam Gua Tsur ketika mereka sedang bersembunyi daripada dilihat oleh pengganas Quraisy yang mahu membunuh mereka.


Sehinggalah ke tahap nyawa di hujung tanduk, ketenangan itu wujud seperti yang ditunjukkan oleh Khubaib Bin 'Adi, sewaktu tubuhnya dilapah hidup-hidup oleh Abu Jahal dan juga ditunjukkan oleh Ali Bin Abi Talib pada saat menggantikan tempat tidur Rasulullah S.A.W.


Apatah lagi sekadar dalam kehidupan kita, ketenangan juga boleh wujud sekiranya hati dan jiwa kita ini terisi sepenuhnya kerana Allah. Ketenangan, perasaan selamat, perasaan bahagia, dan perasaan aman ini wujud ketika kita menghadapi kesukaran dan sewaktu berlakunya saat-saat kritikal. Perasaan tersebut hanya boleh diperoleh apabila kita merapatkan diri dengan Allah dan memberikan sepenuh kepercayaan kita terhadap-Nya dengan penuh yakin. Inilah merupakan hakikat yang kita tercari-cari selama ini. Hanya kepada Allah jualah kita menuntut ketenangan itu. Wallahua'lam.

Terima kasih kerana sudi meluangkan masa dengan membaca bahan-bahan ilmiah terbitan saya. Harap anda mendapat ilmu yang bermanfaat dan maklumat penting sedikit sebanyak ianya berguna dalam kehidupan anda.
Kalau anda rasa pandangan di dalam artikel ini ada percanggahan, kepincangan dan perlu diperbetulkan maka dipersilakan untuk berbincang dalam kotak komen di bawah.
Anda ingin mengetahui isu-isu semasa mengenai perjuangan Islam dan mendapatkan tips-tips terbaru? Cuma klik di sini atau masukkan email anda di bawah untuk mendapatkan artikel terbaru dari blog ini terus ke email anda:

0 comments:

Post a Comment

loading...
 

Total Pageviews

Jumlah Pelawat

Ping

Personal Blogs
Copyright © 2016. Nukeufo89's Blog - Cara Islam - All Rights Reserved
Proudly powered by Blogger